Apa yang membuat Gunung Merapi berbeda dengan gunung berapi lainnya?

23.38

 Hanya kuasa Tuhan


Secara harfiah "awan panas", nama Perancis untuk piroklastik-massa aliran panas, abu gas dan rock yang dirilis dalam beberapa letusan gunung berapi. Pada dasarnya, ini merupakan longsor yang terjadi cukup panas yang bisa membakar daging. Bahayanya adalah awan panas ini datang dengan pergerakan yang cepat , berkecepatan ratusan mil per jam, dalam beberapa kasus menunjukkan bahwa awan panas  bergerak dengan menempel di tanah dengan kecepatan tinggi, membakar dan menghancurkan segala sesuatu di jalan mereka. Hampir semua besar, terkenal letusan-dari Mt. Vesuvius ke Mt. St Helens-termasuk aliran piroklastik. Dan begitu juga letusan terakhir di Mt. Merapi di Indonesia.


Bahkan, hal ini terjadi begitu sering di Mt. Gunung Merapi yang telah menjadi senama dari jenis tertentu letusan piroklastik, berbeda dari orang-orang yang mengubur Pompeii dan Sungai Toutle. Anda mungkin paling akrab dengan letusan Pelean-tipe. Dinamakan gunung berapi yang rata Karibia kota Saint-Pierre pada tahun 1902, letusan ini sering fenomenal merusak. Tekanan membangun selama puluhan tahun di bawah "gabus" lava kering. Ketika runtuh kubah lava dan gabus itu akhirnya muncul, tumpahan aliran piroklastik keluar-cepat dan marah.


Merapi, sebaliknya, meletus lebih banyak sering-atas perintah setiap 4 atau 5 tahun. Antara letusan, ia membangun sebuah gabus lava sendiri. Dalam hal ini, meskipun, gabus yang tidak terlalu baik didukung oleh struktur yang mendasari gunung, sehingga runtuh kapan saja mendapat sedikit terlalu besar. Tutup memicu aliran piroklastik, tetapi, karena waktu sedikit telah berlalu, tidak ada hampir sama banyak tekanan di belakang mereka. Di Mt. Merapi, aliran piroklastik terjadi lebih sering, tapi mereka dianggap kurang berbahaya.


Itu tidak berarti mereka tidak dapat membunuh Anda, namun. Sebagian besar orang di jalan ini letusan terakhir dievakuasi sebelumnya. Tapi tidak semua. Sampai kemarin, 153 orang dilaporkan tewas. The Boston Globe's Big Picture blog memiliki beberapa foto yang benar-benar menghancurkan jumlah korban manusia. Mereka adalah, dalam banyak kasus, lebih eksplisit dari Anda terbiasa melihat. Tapi saya rasa penting untuk tidak begitu terjebak dalam perspektif, keluar-zoom mengagumkan bahwa kita kehilangan jejak dampak letusan tersebut telah di masing-masing orang. Aliran piroklastika melewati dapur seseorang.



Ketika dapur dipenuhi dengan abu vulkanik





Seluruh Desa di selimuti abu vulkanik, sungguh hanya kuasa Tuhan yang bisa

You Might Also Like

0 komentar

Terima Kasih atas Kunjungan dan Komennya

Page View

Site info


Check Google Page Rank

free counters