Rabu, 28 April 2010

TYPE JARINGAN

TYPE JARINGAN

Type jaringan terkait erat dengan sistem operasi jaringan. Ada dua type jaringan, yaitu client-server dan type jaringan peer to peer.

  1. Jaringan Client-Server

Server adalah komputer yang menyediakan fasilitas bagi komputer-komputer lain di dalam jaringan dan client adalah komputer-komputer yang menerima atau menggunakan gasilitas yang desediakan oleh server. Server di jaringan tipe client-server disebut dengan Dedicated Server karena murni berperan sebagai server yang menyediakan fasilitas kepada workstation dan server tersebut tidak dapat berperan sebagai workstation.

Keunggulan :

  • kecepatan akses lebih tingi karena penyediaan fasilitas jaringan dan pengelolaannya dilakukan secara khusus oleh satu komputer (server) yang tidak dibebani dengan tugas lain seperti sebagai workstation.

  • Sistem keamanan dan administrasi jaringan lebih baik, karena terdapat sebuah komputer yang bertugas sebagai administrator jaringan, yang mengelola administrasi dan sistem keamanan jaringan.

  • Sistem backup data lebih baik, karena pada jaringan client-server backup dilakukan berpusat di server, yang akan membackup seluruh data yang digunakan di dalam jaringan.

Kelemahan :

  • biaya operasional relatif lebih mahal.

  • Diperlukan adanya satu komputer khusus yang berkemampuan lebih baik untuk ditugaskan sebagai server.

  • Kelangsungan jaringan sangat tergantung pada server. Bila server mengalami gangguan maka keseluruhan jaringan akan terganggu.


  1. Jaringan Peer to Peer

Bila ditinjau dari peran server di kedua tipe jaringan tersebut, maka di jaringan tipe peer to peer diistilahkan non-dedicated server, karena server tidak berperan sebagai server murni melainkan sekaligus dapat berperan sebagai workstation.

Keunggulan :

  • antar komputer dalam jaringan dapat saling berbagi-pakai fasilitas yang dimilikinya sperti : harddisk, drive, fax/modem, printer.

  • Biaya operasional relatif lebih murah dibandingkan dengan tipe jaringan client-server, salah sarunya karena tidak memerlukan adanya server yang memiliki kemampuan khusus untuk mengorganisasikan dan menyediakan fasilitas jaringan.

  • Kelangsungan kerja jaringan tidak tergantung pada satu server. Sehingga bila salah satu komputer/peer mati atau rusak, jaringan secara keseluruhan tidak akan mengalami gangguan.

Kelemahan :

  • Trobleshooting jaringan relatif lebih sulit, karena pada jaringan peer to peer setiap komputer dimungkinkan untuk terlibat dalam komunikasi yang ada. Di jaringan client-server, komunikasi adalah antara server dengan workstation.

  • Unjuk kerja lebih rendah dibandingakan dengan jaringan client-server, karena setiap komputer/peer disamping harus mengelola pemakaian fasilitas jaringan juga harus mengelola pekerjaan atau aplikasi sendiri.

  • Sistem keamanan jaringan ditentukan oleh masing-masing user dengan mengatur keamanan masing-masing fasilitas yang dimiliki.

  • Karena data jaringan tersebar di masing-masing komputer dalam jaringan, maka backup harus dilakukan oleh masing-masing komputer tersebut.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Terima Kasih atas Kunjungan dan Komennya

BTemplates.com

Page View

Site info


Check Google Page Rank

free counters

Followers

Blog Archive